Pasir di Langit (bab 2)

“nomor 25..!!”
Seorang wanita menyerukan melalui pengeras suara.
“Ya..silahkan pak.Ruangannya di sebelah kanan.”
Seorang pria memasuki ruangan yang di tunjukan oleh resepsionis.Seperti orang yang sangat sopan atau kurang percaya diri pria itu.Pakaiannya yang lusuh,dekil,kumel mengkontraskan antara dia dan ruangan serba putih bersih tersebut.Dengan wajah mengartikan sebuah perjuangan hidup yang sangat berat dia mulai mendorong pintu..

“Selamat malam pak..Silahkan duduk!”
“Malem dok..makasih!”
“Keluhannya apa…bapak sutanto?”
Tanya seorang dokter wanita dengan lembut sambil membaca lembaran yang di terimanya dari resepsionis.
“udah dua hari ini perut saya terasa ga enak gitu dok.Kaya kembung gitu yak.”
“ok..ada demam ga pak?..buang air besarnya lancar?”
“kemaren mah saya buang airnya kaga keluar-keluar gitu.kaga ngerti saya yak.sekiranya keluar cuman dikit bener.itu juga kaya aer gitu katanya dok.udah aja saya minta dikerokin bini saya.tuh liat ampe item gini kerokannya.
Pria itu menunjukan bekas kerokannya di bagian pundak.Lucu sekali logat bicara pria itu.Ceplas-ceplos.Mungkin untuk sebagian orang yang asing dengan logat nya merasakan kalau pria itu sangat kasar dan tidak berpendidikan.
“oh gitu…silahkan berbaring di situ pak..saya coba periksa”
Sambil tersenyum geli dokter menyuruh pasiennya berbaring.Menempelkan stetoskop ke dada dan sekitar perut si pasien,dokter kembali membuka perbincangan..
“Terakhir makan apa kok bisa sakit perutnya..masih inget ga?”
“udah lupa saya kayaknya..kadang lupa juga yak,kalo dari kemaren saya belon makan.itu juga di lupa-lupain aja sih.
“Loh ga boleh gitu dong pak..makan harus teratur dong.Pantesan bapak sakit.”
“Yah namanya saya orang ga punya dok.Kerjaan pemulung mah dapet duidnya ga tentu.Kadang dapet kecil kadang pas-pas an.kaga pernah lebih gitu.Kadang bini saya jadi kang urut keliling.Sebenernye kaga tega saya nya.Abis mo pegimana lagi.Kalo umpamanya cuman saya doang mah kaga ke pegang gitu buat ngasi makan anak.
“Oh..emang anak bapak berapa?”
Tanya dokter sambil tersenyum geli mendengar logat bapak itu.
“Ikutin cahaya senternya ya pak..”
Dokter memeriksa mata nya.
“Anak saya udah tiga dok…nyang atu di percik…abangnye di labshool.Nah nyang paling bongsor di Trisakti.
Si dokter kaget.Seorang pemulung bisa menyekolahkan anak-anaknya di sekolahan bonafit yang pasti sangat mahal.Apalagi anaknya paling tua sudah kuliah di salah satu perguruan tinggi swasta terkenal.Ga abis pikir.Bisa dibayangkan berapa biaya yang bapak itu keluarkan untuk pendidikan anak-anaknya.Secara dokter itu adalah alumni fakultas kedokteran UI.Salah satu fakultas yang bukan hanya memerlukan kepandaian,kecekatan,ketelitian,disiplin yang sangat tinggi,tapi juga membutuhkan dana yang tidak sedikit.Masih teringat di kepalanya ketika kedua orang tua menjual rumah di Bandung.Sedih rasanya melihat rumah pertama yang pernah ditinggali dulu sewaktu aku masih kecil sebelum pindah ke jakarta ini.Begitu banyak memori yang tidak pernah terlupakan disana.Salah satunya ketika pertama kali naik sepeda.Orang biasanya akan jatuh bangun untuk bisa mengendarai sepeda pertama kali.Beda halnya dengan Dr.Dewi.Saat menaiki sepeda pertama kalinya..Violaaa…Layaknya seorang yang sudah mahir bersepeda.Tidak ada masalah dengan keseimbangan.Dia memang sangat mudah dan cepat mempelajari segala hal.Sampai orangtuanya merasakan kalau Dewi adalah anugerah.Peringkat satu dikelas sudah mendarah daging dalam pendidikannya.Hingga pada umur 12 tahun.Dewi merasa jenuh.Merasa jenuh dengan sistem pendidikan di sini.’Sistem pendidikan yang memperlambat pengetahuanku’.Segala hal di dunia ini bisa di jelaskan dengan tahapan-tahapan logika yang gampang.Tapi kenapa mereka selalu mengambil sistem pendidikan belajar menghafal?.
Ada rasa bersalah di hati kedua orangtua Dewi.Dengan kelebihan yang ada pada diri Dewi,Mereka merasa menahan laju seorang yang ingin maju lebih lebih dulu.Mengistirahatkan orang yg sedang berlari kencang supaya menunggu yang lainnya berjalan santai di belakang jauh.Menunggu agar bisa jalan bersama-sama.’Tidak masalah bagi mereka…Tapi tidak buatku..Sangat menyiksa.I hate komunis!!’
Hingga suatu hari ayahnya memberhentikan Dewi dari sekolah.Menggantinya dengan sistem pendidikan belajar di rumah atau “Home Schooling”(HS) untuknya.Sebenarnya ini bukan hal yang baru dalam keluarga Dewi.Kakek buyutnya adalah salah satu pencetus program itu.Ki Hajar Dewantara.Seorang pejuang kemerdekaan yang tidak pernah memilih jalur pendidikan di sekolah untuk anak-anaknya.Dia lebih memilih HS sebagai jalan terbaik.Entah kenapa beliau berpikir seperti itu.Mungkin saja dulu sekolah-sekolah di sini di kuasai oleh para belanda.’Kakek buyutku sangat benci dengan para penjajah.Mungkin saja.’
Sungguh senang sekali hati Dewi.Di tambah ayahnya akan mencarikan guru yang sesuai dengan bidang yang diinginkan Dewi selama ini.
Dengan wajah tak percaya Dr.Dewi kembali bertanya.
“Benarkah semua yang bapak bicarakan itu?”
“Hah?..ya beneran dong dok..masa gitu aje di larang.Cuman kudu jaga-jaga aje.Pan kadang pak walikota kita suka “dapet” noh.entu dateng bulan maksudnye.Abis udah gerobak kita di acak-acak ama kamtib”
“????….maksudnya?”
Tambah bingung raut wajah si dokter.
“ya iyak..anak saya pan pada dagang teh botol di sekolah-sekolah eno(itu)!”
Dokter itu merasa tertipu oleh pikirannya sendiri.Antara lega dan kasihan.Lega karena misteri terpecahkan.Lumayan mengurut dada mendengar kisah hidup pak sutanto.’Sungguh beruntungnya diriku’.
“Oo gitu ceritanya..sekarang coba ngomong “Aaaa”..sambil julurkan lidahnya pak.”
Pak Sutanto membuka mulutnya untuk di periksa.
“ok..Silahkan duduk lagi di sana pak”
DOkter mempersilahkan duduk bapak itu ke tempat duduk semula.
“Pegimana dok?…sakit apaan saya yak?”
“kayaknya maag bapak udah akut ya..”
“Oh kena maag yak..itu mah sering..tinggal beli ke warung sebelah obatnya mah…tapi kalo entu nyang atu lagi apaan ntuh..kentut?..apa tadi dok?”
“AKut pak…maksudnya maag akut itu adalah maag bapak udah meradang..bahasa gampangnya sudah lumayan mengganggu pak”
“Waduh..terus pegimana urusannya dok?..mesti di belek gitu?”
“Ya ga lah..nah mulai sekarang bapak harus makan teratur.”
“Pan udah saya critain tadi dok..pegimana caranya makan teratur.”
Si Dokter terlihat bingung mencari jawabannya.Salah ngomong bisa jadi dia harus menanggung beban hidup bapak itu.
“Ya udah..pokoknya perut bapak jangan di biarkan kosong terlalu lama.Di lihat dari bibir bapak yang hitam sepertinya perokok berat ya?”
“Kalo ga ngerokok bisa gila saya dok..mending kurangin makan dah dari pada ngurangin rokok..stress mikirin idup bengini mulu”
“Gimana sih bapak ini..mau sembuh ga?…kurangin rokoknya.Mending uangnya untuk beli makanan.Berapa batang bapak merokok dalam satu hari?”
“Sebungkus gitu kira-kira..”
“Terus berapa harga rokoknya sebungkus pak?”
“Rokok gentong paling sekitaran 5000an..rokok paling murah dok…mayanlah…apalagi kalo…”
Si dokter langsung memotong pembicaraan
“Saya ga mau denger silsilah rokok gentong itu..coba bapak pikir.Berarti bapak mengeluarkan duid rutin minimal 5000 perhari hanya untuk sebuah benda yang bisa memperpendek hidup bapak.Kalikan 30 hari.Brp biaya yang udah keluar sia-sia.Lebih berpikir lagi,menurut saya dengan uang segitu bapak bisa membeli nasi bungkus pake telor yang bisa memperpanjang hidup bapak.Gimana menurut bapak?”
SI dokter menasehati.
“Tapi dok….saya kaga suka telor….!”
Dokter itu sempet bengong mendengarnya
“Ya sudah..tinggal di ganti saja ke menu lain yang bapak suka dengan harga segitu”
Memang susah kalau bicara dengan orang asli betawi.Ga mau kalah.
“Ini saya kasi resep bisa di tebus di apotik depan ya pak”
Si dokter memberi sebuah resep ke bapak itu
“Dikasihin langsung gitu aja ya dok..trus obatnya ambil dimana?”
Dengan wajah bingung si bapak bertanya.
“Bapak keluar..terus cari bacaan “Penyerahan resep”.Bapak kasih kertas ini ke orang yang jaga di situ.Lalu silahkan menunggu sampai nama bapak di panggil.Nah kalo udah di panggil,bapak bisa dapetin obatnya.”
“oO gitu yak…maklum dok,saya mana pernah ke dokter beginian.Biasa kalo sakit juga cuman di kerokin udah sembuh gitu.”
Si bapak dengan polosnya menjelaskan.
“Tapi ngomong-ngomong dok…cantik-cantik tulisannya jelek bener yak…entu orang bisa ngebaca kaga?”
“hahahaha..pokoknya bapak tenang aja deh..kasih aja resepnya”
SI dokter sudah tidak bisa menahan geli nya lagi.
“oO gitu yak..makasih yak…eh iya dok,ampe lupa…bayarnya di mari yak?”
Si bapak mengeluarkan lembaran uang 100ribu dan langsung menyodorkannya ke dokter.
“Gpp pak..kali ini saya lagi senang.Bapak tidak dipungut biaya”
Aku ga tega mengambil keuntungan dari seorang bapak yang polos itu.Lagipula tanpa sepengetahuan dia sudah menghibur diriku dengan tingkah lakunya.Jadi kita impas.
“Nyang bener ni dok…kalo begitu besok-besok kalo anak bini saya sakit saya bawa kesini aja yak..hehe”
Si bapak nyengir ngelunjak.
“Boleh pak..tapi dengan syarat…jangan sakit maag lagi…kalo saya periksa ternyata sakit maag,bapak harus bayar biaya pemeriksaannya 3x lipat…setuju?”
“Buju buset..bisa ga makan dua minggu keluarga saya dok”
“Haha..makanya…”
Aku ketawa lagi.
“Eh ada satu kelupaan…ini ada titipan!”
Si bapak memberikan sebuah bungkusan kado kecil.
“Apa ini pak?..dari siapa?….ini buat saya?”
Aku terheran melihatnya.
“Kaga tau dok..sebelom kemari saya ketemu anak muda baek bener.sepantaran dokter gitu deh.udah gagah..Ganteng lagi dok.Dia ngasi duid ke saya buat nganterin ginian.Pokoknya saya disuruh ama tuh orang supaya ngasiin ke dokter Dewi!”
Sudah terjawab.Tadinya aku sempat heran bisa-bisanya seorang pemulung berobat kesini.
“situ dokter dewi kan?”
Si bapak bertanya.
“bukan…”
“Waduh salah orang saya..”Pak sutanto tampak bingung.
“haha..becanda pak..iya saya dokter dewi”
“Ah dokter bisa becanda juga..haha”
Kembali bertanya dalam hati.Dari siapa kado ini.Baru kali ini aku mendapatkan kado yang misterius..dihari ulang tahunku.
“ya udah gitu aja yak dok..saya pamit dulu…makasih dok!”
“Ok..sama-sama pak sutanto..ingat pesan saya!”
“Siap bu dokter..”
Si bapak mulai meninggalkan ruangan.Aku mulai mengamati bungkus kado tersebut.Bentuknya kotak pipih.Pita merah mengelilingi kertas kado berwarna biru.Kubalikkan bagian bawahnya.Ternyata ada amplop kecil berwarna kuning.Dari siapa ini?..Saat aku ingin membuka amplop itu tiba-tiba terdengar suara pintu di buka.
“Permisi dok..pasien berikutnya?”
Suster bertanya.
“ooh..ya…silahkan bawa masuk sus”
“Baik dok..”
Si wanita itu kembali menutup pintu dan langsung menuju ke mejanya di bagian resepsionis.
“Nomor 26..!!”

~ oleh opix nano pada Maret 15, 2009.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: